Saturday, 12 February 2011

Kelas lama >>>>>>>> Kelas baru

Oiy oiy!
Sebelum membaca post ini, buat yang jomblo, sebaiknya anda sugesti diri anda sendiri dulu. "Ini bukan malem minggu, ini sabtu malam. Ini bukan malem minggu, ini sabtu malam....." berulang-ulang sampai anda jomblo-ngenes-yang-saya-hormati *halah* lega. Begitu kata Mas Poconggg. 
 (Kebetulan aku bikin post ini pas malem minggu...eh, sabtu malam ding).

Pas liat judul post ini, bagaimana anda membaca simbol > yang berderet seperti panah gitu? Yah, terserah bagaimana anda membacanya. Tapi yang saya maksud disini, simbol > berarti lebih dari. Karena banyak, jadi bacanya 'lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih dari'. Nah, sekarang apa yang dimaksud dengan 'kelas lama lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih lebih dari kelas baru'?
Jadi gini nih... Sebelumnya anda pasti udah tau dong kalo kelasku di SMA ini letaknya di belakang? *sok tau* Dan aku juga udah pernah ngepost tentang enak nggak enaknya kelas di belakang kan? Kalo yang belum pernah baca, klik disini. Nah, awalnya sih (inget, AWALNYA) aku pengen cepet-cepet pindah ke kelas baru. Dengan harapan fasilitas sudah komplit. Tapi, ternyata proses pembangunan kelas barunya itu cukup lama. Kirain awal semester II udah bisa ditempati, tapi ternyata belum. Karena selang waktu yang lama itu, kita (anak-anak x.3) udah terlanjur 'menyatu' sama kelas yang di belakang.
Hari ini, kita (anak-anak x.1 -x.4) menempati kelas yang baru. Ternyata tidak seperti yang saya harapkan. Kondisinya mengenaskan! Sempit, panas, sumpek, jauh dari toilet, jauh dari kantin, jauh dari perpustakaan, belum ada kipas angin (apalagi AC), belum ada speaker, belum ada komputer kelas, belum ada LCD..... hidih ala hidih. Kalo begini masih mending kelas yang lama! Setidaknya udah ada kipas angin.... Dan kelas x.3 yang lama itu lebih luas dari kelas baru ini! Yah, soalnya emang dulunya itu ruang tari sih. Di kelas x.3 yang dulu, anak-anak x.3 masih bisa slonjoran dan duduk-duduk nggrombol di belakang kelas (saking luasnya nih). Tapi sekarang, di kelas baru mana bisa kayak gitu? Belakangnya udah mepet sama kursi, nggak ada jarak sama sekali! Kalo ada jalan paling cuma secuil. Terus, entah kenapa kelas deket lapangan itu hawanya panas ==" Nggak kayak di kelas belakang, hawanya adeeeeeeemmmmmmm banget. 
Mau curhat sedikit nih. Tadi aku sama Ariq dan Muti'ah mengunjungi kelas belakang, sekedar menjenguk lah~ Dan waktu nyampe di jembatan merah (jembatan yang menghubungkan 'perkotaan' dengan 'pedesaan')  rasanya itu........ Gimana ya....... Rasanya ada yang aneh. Biasanya aku lewat jembatan merah tiap pagi, tapi tadi pagi enggak. Udah gitu sepi banget. Biasanya jam istirahat disini rame. Perpustakaan juga jadi lebih sepi. Dan waktu nyampe di depan kelas x.3, kita liat ada anak-anak x.5 pakai baju olahraga lagi ada di dalem kelas x.3. Oh, ternyata kelas itu dijadiin ruang tari lagi.... Dan, yang paling 'kasihan' adalah kantin dini. Waktu aku dan kawan-kawan nyampe disana, ibu penjualnya masih menata jualannya. Kita tanya jualan apa enggak, kata si ibunya jualan kok. Karena 'penghuni' kelas belakang udah pada pindah, si ibu jualannya jadi nggak banyak-banyak. Berarti penghasilannya juga jadi dikit kan mestinya? Kasian....
Yah, segitu saja curhatan saya. Padahal baru sehari (belum ada sehari malah) pindah kelas, tapi rasanya kangen banget sama suasana kelas belakang.
Menurutku, kelas belakang itu cuma perlu ditambahi AC, komputer kelas, dan LCD. Kalo mau pindah kelas, ya mending pindahnya sekalian waktu kenaikan ke kelas XI aja. Terus, kalo masalah kantin dini..... Ya mending kantin dini ikut pindah! Pindah di atas, bangunan yang belum jadi itu, atau di lapangan, atau di dalem kelas x.3 sekalian! Nih bukti kalo kelas x.3 'cinta' kantin dini:
 Papan nama (atau apalah namanya) kantin dini ada di kelas x.3! Hahaha
Dan satu lagi yang mengganjal pikiranku. Sebenernya, kelas sepuluh *ceketiiiiiiitttt* itu bayarnya berapa? Sama kayak anak kelas sepuluh lainnya kan? Tapi kok cuma situ yang fasilitasnya udah lengkap? ACnya ada 4 lagi! Mbok ya bagi-bagi buat kelas belakang....Eh, kelas baru ding. Kelas x.6-x.9 sih udah mending, kurang AC tok. Lha yang x.1-x.4 ini raa..... Belum (inget, BELUM lho bukan NGGAK) ada fasilitas RSBI yang memadai. 
 Yah sudahlah. Mungkin memang nasib mantan-penghuni-kelas-belakang-yang-sekarang-menempati-kelas-baru ini nasibnya jelek semua. Siapa yang harus disalahkan?
 

n.b.: Maaf, karena saya sedang labil maka background teksnya jadi warna-warni nggak jelas gini....

No comments:

Post a Comment